Suka Baca Ramalan Zodiak? Berikut Ini Asal Usul Dari Setiap Lambangnya

Published 1 week ago -


Zodiak (Zodiac) yang seringkali disebut sebagai Ramalan Bintang, yang sering ada di surat-surat kabar kita pasti sudah tahu. Memahami Asal Usul Kata Zodiak Apakah Anda tahu bahwa dari mana asal usul Zodiak, Zodiak itu berasal dari Yunani yaitu Tanda Zodiac yunanilah yang pertamakali mendefinisikan zodiak.

Hal ini sudah diketahui bahwa dalam ilmu, etimologi istilah berakar dalam nama Yunani. Sebagai contoh, istilah zodiak berasal dari kata Yunani zodiakos Kyklos, yang berarti lingkaran hewan. Dalam bahasa Yunani, tanda-tanda zodiak disebut zodia, karena “zodion” kata yang berarti hewan kecil.

Nama-nama dari tanda-tanda zodiak yang dipilih oleh fakta bahwa sebagian dari tanda-tanda yang diwakili oleh hewan dan makhluk mitos dari Mitologi Yunani, Konstelasi, karena mereka digambarkan dalam mitologi Yunani, dan digambarkan pada sebagian besar pahlawan dan binatang, yang memperoleh tempat di langit untuk memperingati perbuatan mereka.

Mereka dianggap, sebagai semi-ilahi roh, hidup, entitas sadar yang berjalan di langit yang lebih akrab dikenal dengan sebutan Yunani astronom Ptolemy, Ptolemy adalah salah satu astronom Yunani yang paling berpengaruh, Bahkan kata dari salah seorang horoskop berasal dari Yunani, khususnya kata majemuk Yunani “oro + scopo”, yang berarti “melihat jam”.

Asal Usul Kata Zodiak

Fakta Sejarah zodiak Astrolog didefinisikan horoskop sebagai aspek planet-planet dan bintang-bintang pada saat tertentu, seperti saat kelahiran seseorang adlah Nama dari Tanda Zodiak.

Para astronom Yunani biasanya mengamati langit mencoba untuk menjelaskan keberadaan bintang-bintang dan konstelasi. Astronomi dan Astrologi lahir di Mediterania, seperti Mesir, Babilonia dan Yunani menciptakan lingkaran zodiak, casting horoskop berdasarkan gerakan dan penempatan Matahari, Bulan dan planet-planet. Penyair Yunani dan astronom terkait planet dan rasi bintang dengan mitologi Yunani, penamaan tanda-tanda zodiak setelah tokoh mitologis.

Para Horoskop dan strologi itu mengaturnya dengan cara mereka menulis buku yang diberi judul “Tetrabiblos” yakni meletakkan dasar tradisi astrologi yang masih digunakan dan dipedomani oleh bangsa yunani sampai hari ini dan Orang-orang Yunani mendefinisikan Rumah, Planet dan Tanda Zodiak, rasionalisasi mereka didasarkan pada fungsinya.

Seorang astronom Asal Yunani, Hipparchus, menemukan presesi dari equinox memungkinkan Ptolemy mengadopsi sistem koordinat tropis, yang digunakan oleh astrolog, The Greek Nama dari Tanda Zodiac, dan Nama circleThe zodiak dari Tanda Zodiac dan simbol mereka memberi urutan lingkaran Zodiak seperti dibawah ini :

1. Aries (21 Maret-19 April)

Inilah zodiak paling pertama dalam daftar 12 lambang zodiak yaitu Aries yang dilambangkan dengan domba jantan. Asal mula dari zodiak Aries ini sendiri berasal dari tokoh mitologi domba jantan berbulu emas yang dapat terbang, yakni Chrysomallus. Chrysomallus sendiri dikirimkan oleh Peri Awan, Nephele, untuk menyelamatkan kedua anaknya yang akan dikurbankan ke para Dewa yakni Phrixus dan Helle.

Singkat cerita, Chrysomallus berhasil membawa kabur kedua anak Nephele namun sayangnya Helle jatuh dan meninggal. Chrysomallus kemudian mengantarkan Phrixus ke Colchis, yakni sebuah wilayah di Kaukasia Selatan. Sebagai ganti atas perbuatannya menyelamatkan Phrixus dan Helle, maka Chysomallus meminta Phrixus untuk menggantungkan bulu emasnya di hutan belukar Dewa Perang Ares dan Chrysomallus terbang ke Surga untuk mengurbankan dirinya bagi para Dewa, atas tindakannya yang mengunggah ini Zeus kemudian memberikan Aries sebuah tempat di para bintang sebagai konstelasi Aries. Itulah kisah dari domba jantan berbulu emas, Chrysomallus.

2. Taurus (20 April-20 Mei)

Merupakan salah satu dari 12 zodiak yang sejarah keberadaannya tidak dapat dibilang baik yakni dari kisah perselingkuhan Zeus dan aksinya pemerkosaannya. Dalam satu kisah asal mula zodiak Taurus. Suatu ketika Zeus sangat tertarik dengan putri Phoenicia yang bernama Europa. Phoenicia sendiri adalah sebutan untuk sebuah wilayah kuno di Timur Tengah.

Ia kemudian muncul di hadapan Europa dalam bentuk sebuah banteng putih yang mengagumkan. Europa yang tertarik kemudian mengelus dan menaiki banteng tersebut, ia kemudian dibawa melintasi Samudra ke sebuah wilayah Yunani kuno, Crete. Di tempat itu Zeus kemudian mengubah dirinya lagi dalam sebuah bentuk menyerupai elang dan memperkosa Europa. Sebagai peringatan atas tindakan dan perselingkuhan tersebut, Zeus kemudian meletakkan lambang banteng di antara para bintang yang adalah Taurus.

3. Gemini (21 Mei-20 Juni)

Jika kebanyakan kisah asal mula mitologi dari berbagai zodiak sering menjadi perdebatan, maka sejarah keberadaan lambang rasi bintang Gemini sangatlah jelas. Berasal dari tokoh mitologi Yunani, Castor dan Pollux. Castor dan Pollux adalah kakak beradik kembar yang mempunyai ibu yang sama yaitu Leda namun ayah yang berbeda. Castor dengan ayahnya Raja dari Sparta, Tyndarus, dan merupakan suami resmi dari Leda. Sedangkan Pollux adalah anak dari Mahadewa Zeus dengan Leda. Pollux yang merupakan anak dewa adalah abadi sedangkan Castor tidak.

Kedua anak kambar ini tumbuh tampan dan memiliki sifat bertualang serta memiliki hubungan yang sangat erat. Castor tumbuh dikenal sebagai penunggang kuda yang ternama, sedangkan di sisi lain Pollux tumbuh dikenal sebagai seseorang yang memiliki kekuatan luar biasa. Sayangnya Castor tewas dalam sebuah perperangan. Pollux yang abadi berada dalam keputusasaan yang sangat besar, ia tidak ingin hidup tanpa saudara kembarnya. Ia kemudian meminta ayahnya, Zeus, untuk mencabut keabadiannya dan membiarkan ia meninggal.

Zeus yang tidak ingin Pollux meninggal lebih baik membuat Castor menjadi abadi dengan membuat keduanya bersama selamanya sebagai kontelasi zodiak kembar, Gemini.

4. Cancer (21 Juni-22 Juli)

Cerita dibalik keberadaan Cancer, rasi bintang berlambangkan Kepiting ini berawal dari kisah kepahlawanan Heracles atau lebih populer dikenal dengan nama Hercules.
Dia mendapat tugas yang teramat sulit, dalam tugasnya ia diminta untuk membunuh seekor Ular air yang memiliki ratusan kepala bernama Lernaean Hydra.

Hercules mengalami kesulitan dalam melawan Lernaean Hydra. Di samping itu, Dewi Hera memanfaatkan keadaan tersebut sebagai salah satu musuh Hercules memerintahkan seekor kepiting raksasa untuk membantu Hydra membunuh Hercules.
Pertempuran tak seimbang pun terjadi, Kepiting tersebut kemudian menusukkan capitnya yang tajam ke kaki Hercules. Hercules pun merasakan sakit yang luar biasa, Hercules dengan kemarahannya menghancurkan kepiting tersebut dengan kakinya.

Setelah itu ia melanjutkan pertempurannya dengan Lernaen Hydra, dan akhirnya Hercules berhasil mengalahkannya.
Dewi Hera merasa bangga dengan apa yang dilakukan si kepiting, yang pada akhirnya mengabadikan kepiting tersebut sebagai rasi bintang bernama Cancer.

5. Leo (23 Juli-22 Agustus)

Banyak terdapat versi dari kisah asal mula terbentuknya rasi bintang Leo, namun kisah yang paling dikenal adalah kisah Singa Nemean dalam 12 Rintangan Hercules. Dalam rintangan pertama, Hercules diharuskan melawan seekor singa Nemean. Singa Nemean ini adalah seekor singa yang memiliki bulu berwarna emas dengan kulit yang tidak dapat ditembus dengan senjata apapun.

Singkat cerita,, Hercules yang menemui kesulitan membunuh Singa Nemean dengan senjata yang dimilikinya. Hercules terus melawannya dalam pertarungan yang luar biasa, sambil mencari cara bagaimana membunuh Singa tersebut. Karena Singa tersebut tak dapat dibunuh dengan senjata, akhirnya Hercules mencekiknya hingga mati.
Hercules akhirnya memenangkan pertempurannya atas Singa Nemean, kemudian menggunakan cakar Singa tersebut untuk merobek kulitnya dan menggunakan bulu Singa tersebut sebagai pakainnya.
Atas aksi dalam pertarungannya itu, Dewa Zeus memberi Singa Nemean sebuah tempat di rasi bintang sebagai konstelasi Leo.

Namun dalam kisah lain mengatakan bahwa Dewi Hera-lah yang menempatkan Singa Nemean di kalangan bintang, karena jika ditelusuri Hera-lah yang mengirim singa tersebut untuk melawan Hercules dan ia jugalah yang membesarkan singa tersebut.

6. Virgo (23 Agustus-22 September)

Rasi bintang selanjutnya adalah Virgo, zodiak berlambang sesosok wanita ini memang lain daripada yang lain. Zodiak yang tidak dilambangkan dari binatang, tapi dari seorang wanita perawan. What?? Bagaimana ceritanya?? Begini kisah selengkapnya. Dikisahkan seorang Dewi bernama Astraea yang memiliki kepribadian baik, meliputi kesucian, kepolosan dan kemurnian. Dari situlah awal pengartian dari wanita perawan bukan dalam bentuk fisikal namun dalam bentuk sikap dan kepribadian dari Dewi Astraea.

Namun awal kisah terbentuknya zodiak Virgo dimulai dari sebuah kisah bernama Pandora. Suatu ketika, Pandora membuka sebuah kotak terlarang yang pada akhirnya menyebabkan kekacauan dan membuat kejahatan terlahir ke dunia dengan membawa kematian. Tak ingin hal itu terjadi pada mereka, para Dewa yang berada di Bumi terbang kembali ke Surga agar terhindar dari semua bentuk kejahatan yang ada di bumi.

Sayangnya, Dewi Astraea adalah Dewi yang paling terakhir kembali ke Surga. Sebagai bentuk peringatan dari hilangnya simbol kesucian, kepolosan, dan kemurnian dari Dewi Astraea itu, akhirnya dia diabadikan diantara rasi bintang sebagai konstelasi Virgo.

7. Libra (23 September-22 Oktober)

Libra, pasti kesan pertama yang muncul ketika kita menyebutkan namanya adalah zodiak penggambaran dari sebuah timbangan. Rasi bintang ini kurang diketahui secara jelas dari mana awal keberadaan zodiak Libra di 12 rasi bintang dalam mitologi yunani. Namun ada beberapa versi mengatakan bahwa sesuai dengan lambangnya yakni sebuah timbangan, Libra dipresentasikan dengan kebenaran dan keadilan sebagaimana diasumsikan dua hal tersebut dari sosok Dewi Keadilan yakni Themis.

Hal ini sangatlah menarik bagi saya, karena apa? Karena Dewi Astraea yang diasumsikan sebagai perlambangan dari rasi bintang Virgo adalah putri dari Dewi Keadilan, Themis. Dalam konstelasi bintang, Libra dan Virgo terletak berdampingan itu karena keduanya memang berhubungan.

Dalam hal ini Dewa melihat bahwa keadilan dan kebenaran adalah suatu bagian penting dalam sebuah kehidupan, oleh sebab alasan itulah Dewa menganugerahkan lambang timbangan serta memberinya nama Libra dan mengabadikannya dalam salah satu dari kedua belas rasi bintang yang ada dalam mitologi Yunani kuno.

8. Scorpio (23 Oktober-21 November)

Apa yang ada dalam benak anda ketika mendengar binatang Kalajengking? Binatang berbahaya, memiliki bisa yang mematikan di bagian ekornya atau nama sebuah motor dari salah satu pabrikan ternama dunia? Hhhmmmmm. daripada menebak-nebak oke langsung saja kita bahas dibawah sini. Semua hal diatas ada benarnya, namun saya disini tidak akan membahas binatang yang memiliki bisa mematikan ataupun motor. Saya akan membahas salah satu dari kedua belas rasi bintang dalam Mitologi Yunani yang berlambangkan binatang Kalajengking.

Cerita ini berawal dari kisah Mitologi Yunani, salah satu tokoh bernama Orion yakni putra dari Poseidon adalah pria yang konon katanya disebut sebagai pria paling tampan dan tinggi di dunia ini. Dia memiliki hobi berburu, oleh sebab itu ia dikagumi dan disukai oleh Dewi Perburuan, Artemis.
Atas kelebihan-kelebihan yang dimiliki Orion inilah, membuat dia menjadi orang yang sombong dan takabur seakan dialah yang terhebat.

Gaia, sang Dewi Bumi sangat benci melihat sikap sombong Orion yang bahwasanya dirinya dapat mengalahkan semua mahkluk yang berada di bumi dengan keahlian yang ia miliki. Gaia akhirnya memutuskan untuk mengirim seekor Kalajengking raksasa dan memintanya untuk mengalahkan Orion yang sombong. Dalam suatu pertarungan yang sengit, Kalajengking tersebut akhirnya berhasil menyengat Orion dengan racun yang dimilikinya dan membawa Orion dalam kematian.

Melihat Kalajengking tersebut membawa kemenangan dalam tugasnya, Gaia memberinya sebuah penghormatan kepada Kalajengking tersebut dan mengabadikannya dalam rasi bintang di konstelasi Scorpio. Tak heran, ketika kita melihat bintang di langit bentuk rasi bintang ini berbentuk seperti Kalajengking. Di lain sisi, Artemis yang dari awal menyukai Orion menempatkan Orion di langit sebagai konstelasi tersendiri. Ia ditempatkan bersama anjingnya yang bernama Sirius yang disebutkan adalah bintang paling bersinar di langit.

9. Sagitarius (22 November-21 Desember)

Rasi bintang berikutnya adalah Sagittarius. Rasi bintang ini menurut saya paling aneh, bagaimana tidak, lambang dari zodiak ini adalah Centaur. Centaur yaitu mahkluk yang bagian atasnya layaknya manusia biasa namun bagian bawahnya berbadan Kuda.

Tapi kisah sebenarnya dan asal mula dari zodiak Sagitarius ini berasal dari salah satu tokoh mitologi ternama bernama Chiron. Chiron adalah salah salah satu Centaur putra dari Poseidon yang memiliki sifat bijak sebagaimana diajarkan oleh Apollo dan Artemis kepadanya.

Selain itu, Chiron adalah teman baik dari Hercules dan Achilles. Dalam sebuah pertarungan, Hercules mencoba melindungi dirinya dari serangan panah beracun dari musuhnya. Sayangnya usaha itu gagal dan panah beracun tersebut mengenai kaki Chiron. Chiron pun merasakan sakit yang sangat luar biasa. Karena kegagalannya melindungi teman baiknya tersebut,

Hercules berjanji selalu membantu dan menemani Chiron kemanapun ia pergi. Dalam sebuah perjalanannya itu, mereka bertemu dengan Prometheus yang terkurung. Prometheus meminta bantuan kepada mereka agar dapat terbebas dari kurungan tersebut. Satu-satunya cara agar dia terbebas adalah meminta salah seorang dari mereka menggantikan dirinya dalam kurungan. Meski saat itu Chiron masih dalam keadaan sakit, ia bersedia menggantikan Prometheus. Melihat sikap kepahlawanan dari Chiron, Zeus memberikan kehormatan untuknya dan mengabadikan Chiron sebagai rasi bintang di langit dalam konstelasi Sagittarius.

10. Capricorn (22 Desember-19 Januari)

Rasi bintang berikutnya adalah Capricorn, lambang dari zodiak ini adalah Kambing Jantan. Awal kisah zodiak Capricorn ini berasal dari kisah kelahiran Zeus, Rajanya para Dewa dalam mitologi Yunani.

Saat kelahirannya itu ibu Zeus, Rhea takut suaminya yakni Kronos akan memakan anaknya sendiri bila dia marah. Secara sembunyi-sembunyi, ia kemudian membawa Zeus ke Crete dan diberikan kepada Peri Kambing, Amaltheia. Rhea menjelaskan alasan membawa Zeus kepadanya agar anaknya terhindar dari kebringasan ayahnya.

Akhirnya Rhea meminta Amaltheia untuk mengasuh Zeus layaknya anaknya sendiri. Zeus dibesarkan oleh Amaltheia dengan penuh cinta dan kasih sayang, memberinya susu dan mengabdikan dirinya untuk Rhea. Amaltheia juga menyembunyikan Zeus dari Kronos dengan cara menggantungnya disebuah pohon yang tinggi dimana Kronos tidak dapat menemukannya.

Singkat cerita, Zeus akhirnya menjadi Raja dari para Dewa. Atas jasa Amaltheia, Zeus mengubah salah satu dari dua tanduk yang dimiliki Amaltheia menjadi tanduk yang dapat memberi segalanya. Tak hanya itu, Zeus juga menempatkan dan mengabadikan sosok Amaltheia ke dalam rasi bintang konstelasi Capricorn.

11. Aquarius (20 Januari-18 Februari)

Zodiak Aquarius dilambangkan seseorang yang sedang menuangkan air dari kendi yang dipegangnya dan dari situlah kisah itu berawal. Kisah ini bermula dari seorang pemuda sekaligus pangeran tampan yang berasal dari Troya bernama Ganymedes yang membuat Zeus tertarik.

Zeus Raja para Dewa, sangat menyukai manusia-manusia yang memiliki wajah cantik dan tampan termasuk Ganymedes. Kemudian Zeus mengubah dirinya menjadi seekor burung Elang raksasa dan membawa Ganymedes ke Olympus. Disana Zeus memberi kehormatan buat Ganymedes untuk menjadi juru minum pribadinya. Di lain sisi, meski Ganymedes diberi jabatan kehormatan oleh Dewa Zeus, keluarga Ganymedes tak bisa menerima tindakan Zeus karena telah menculiknya dan mereka benar-benar merasa muak akan hal tersebut.

Mengetahui sikap keluarga Ganymedes yang tak terima dengan tindakannya itu, Zeus dengan kemarahannya menuangkan semua air, anggur dan ambrosia ke Bumi. Hingga terjadilah hujan yang begitu lebat dan tiada henti sampai mengakibatkan banjir (air bah) yang tak terbendung. Genymedes yang begitu kecewa terhadap Zeus, sempat mengungkapkan ketidakpuasannya terhadap Zeus yang membuat Zeus murka dan hendak menghukumnya. Namun, Zeus menyadari tindakan jahatnya terhadap Ganymedes. Sebagai gantinya, Zeus memberi Ganymedes sebuah tempat di rasi bintang dan menjadikannya salah satu kedua belas rasi bintang konstelasi Aquarius.

12. Pisces (19 Februari-20 Maret)

Asal mula terjadinya rasi bintang ini adalah berawal dari kisah Zeus yang berhasil mengalahkan ayahnya sendiri yakni Kronos beserta anak-anak dari Gaia. Gaia yang tidak terima akan apa yang telah menimpa anak-anaknya tersebut menuntut balas dengan menciptakan sebuah monster yang sangat mengerikan, monster terbesar dan kuat yang belum pernah ada sebelumnya. Monster tersebut diberi nama Typhon.

Suatu ketika, Typhon mendeklarasikan peperangan terhadap Dewa-dewa di Olympus sampai akhirnya para Dewa berusaha untuk bersembunyi dengan melakukan sebuah penyamaran. Dalam penyamarannya, Zeus mengambil bentuk Domba jantan, Hera menjadi seekor Sapi berwarna putih, Artemis menyamar sebagai seekor Kucing dan Ares menjadi Babi Hutan liar, demikian juga Dewa-Dewi lainnya termasuk sang Dewi Kecantikan, Aphrodite.

Disinilah semuanya berawal. Aphrodite dan anaknya, Eros menyelam ke dalam samudera untuk bersembunyi dari kejaran Typhon dengan mengambil bentuk 2 ekor ikan. Setelah mendengar Typhon mengalami kekalahan, dikalahkan oleh Zeus dengan senjata petirnya semua Dewa dan Dewi Olympus kembali ke bentuk semula.

Aphrodite yang merasa tertolong dengan ikan yang meminjamkan bentuk kepadanya, kemudian Aphrodite memberikan sebuah kehormatan dengan meletakkan sosok Ikan tersebut di langit malam dalam sebuah rasi bintang bernama Pisces dan menjadi zodiak terakhir dalam mitologi Zodiak Yunani.

Nahhh, begitulah cerita dari kisah-kisah terjadinya ke-12 Zodiak dalam mitologi Yunani. Terlepas dari itu semua, penulis tidak bermaksud untuk mengajak atau menjerumuskan pembaca untuk mempercayai suatu mitos yang belum tentu kebenarannya hanya saja dari kisah itu kita bisa mengambil pelajaran dan nilai-nilai positif yang terkandung disetiap kisah-kisah diatas. Dan sudah selayaknya kita coba menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari.

4 recommended
0 views
bookmark icon